Langsung ke konten utama

Darimana Keterampilan Berasal ?

Kita mengenal bintang sepak bola menyerupai Ronaldo, Messi, Roney dan lain sebagainya. Aksi mereka di lapangan hijau tidak perlu ditanyakan lagi, sangat luar biasa. Kemudian, kita juga bisa melihat Tiger Wood, pegolf yang sudah mendapat penghargaan tingkat dunia di masa yang masih muda. Bukankah hal ini sangat luar biasa. dan kitapun ingin dan sangat ingin bisa menjadi orang berprestasi dan menjadi orang yang sangat jago Atau expert dan punya keterampilan di bidang yang kita minati. Dan pertanyaannya dari mana keterampilan mereka berasal ? Dari motivasikah ? Atau dari yang lainnya ? Darimana ?

Bahasa Arab Orang Arab vs. Bahasa Arab Orang Indonesia

Sekarang tebak, mana yang lebih mahir berbahasa arab, orang indonesia atau orang Arab. Mungkin ada yang bilang, Orang arab lah, ngapain sih nanyain problem gak penting. Ya, memang bahasa arab orang arab itu lebih baik dari sebagian besar bahasa arab orang Indonesia dan ini sangat penting kita amati. Sekarang Coba tebak, apakah orang-orang arab punya motivasi tinggi untuk mencar ilmu bahasa arab ? Tentu, tidak kan. Mereka dapat berbahasa arab dengan baik sebab lingkungan mereka, tetangga, dan orang-orang yang ada di sekeliling mereka menggunakan bahasa arab. Kitapun demikian, kita bisa bahasa Indonesia sebab kita berada di lingkungan bahasa Indonesia dan biasa menggunakan bahasa Indonesia. Jadi, Apakah motivasi merupakan hal yang sangat diharapkan untuk memiliki sebuah keterampilan ? Tidak, motivasi, tidak memiliki tugas penting di dalam pembentukan keterampilan. Tapi, motivasi juga akan memiliki kegunaan nantinya. Lalu, Apa hal yang paling penting ketika aku menginginkan sebuah keterampilan ?

Belajar Beladiri Karate

Ada seorang anak ingin menjadi Karateka. Dia membaca sebuah selebaran yang bertuliskan. “Belajar karate gratis 30 hari berturut-turut”. Si anak ini sangat senang dan pribadi mendatangi kawasan yang dimaksud. sesampainya di kawasan tersebut tersebut kemudian mendaftar, besoknya beliau kembali untuk mengikuti pelajaran karate.
Nah, sekarang saatnya mencar ilmu karate, sampainya di sana. Si pengajar berkata “Anak-anak sekarang kita akan mencar ilmu teknik pukulan dulu, caranya letakkan tangan di pinggang, dengan posisi episode putih di atas, bla, bla, …” Selama, 2 jam pak guru berbicara soal teknik pukulan, tidak meminta para murid untuk mempraktekannya sama sekali, hari berikutnya mereka mencar ilmu teknik tendangan dengan cara yang sama, hari ketiga, keempat, kelima dan seterusnya hingga dengan hari ketigapuluh juga sama. Pertanyaannya, apakah setelah 30 hari mereka bisa menggunakan jurus-jurus karate untuk melawan orang yang mengganggunya ? Tentu tidak mereka akan berakal menjelaskan teknik-teknik karate tapi, tidak bisa mampu mempraktekannya.
Jadi, kita akan menjadi satria karate yang hebat jikalau kita berlatih menggunakan semua anggota badan kita, praktek dan praktek, bukannya mencar ilmu perihal teori-teorinya saja. Jika kita hanya mencar ilmu teori saja, maka kita akan mejadi orang yang berakal dalam teori beladiri karate. Jadi, Apa kunci memiliki sebuah keterampilan ? Praktek jawabannya. Jika anda ingin terampil memperbaiki sepeda motor, maka kita harus berlatih memperbaiki sepeda motor. Jika kita ingin jadi atlit renang, maka kita harus berlatih dan praktek berenang. Kuncinya yaitu Praktek.

Apa  yang Menyebabkan orang menjadi Expert

Di awal artikel ini muncul nama-nama populer menyerupai Ronaldo, Messi, Tiger Wood, dan lain sebagainya. Kenapa mereka menjadi sangat jago di bidangnya sedangkan yang lain tidak. Mengapa orang arab punya bahasa arab yang sangat fasih bila dibandingan dengan orang Indonesia yang tidak mencar ilmu bahasa arab ?
Kuncinya ada di Pengulangan. Semakin banyak anda mengulang-ulang keterampilan anda, maka anda akan menjadi semakin ahli. Jadi, diulang-ulang. itulah kunci menjadi expert. Para pakar bilang kita butuh 10.000 jam supaya menjadi seorang yang expert di bidangnya atau 3 jam per hari selama 10 tahun. Nah, itulah kunci menerima sebuah ketarampilan, praktek yang diulang-ulang.

Hanya dua kuncinya

Sekali lagi, hanya dua kuncinya praktek dan diulang-ulang.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Apa yang terjadi Ketika anda terkena Serangan Jantung

Ada banyak hal yang menimbulkan seseorang terkena serangan jantung. Di dalam badan insan beredar darah yang melalui pembulu darah. Untuk beredar ke seluruh tubuh, darah ini dipompa oleh sebuah organ badan insan yang dinamakan jantung. Seseorang yang terkena jantung biasanya akan terasa nyeri di bab dada yang luar biasa, kemudian menjalar ke bab leher pundak dan lain sebagainya. Kemudian, mual, keringat cuek dan sesak nafas. Dan sesungguhnya apa yang terjadi di dalam badan orang yang terkena serangan penyakit jantung. Jadi, Intinya, terjadi penyumbatan pada bab anteri koroner. Arteri koroner ialah salah satu pembulu artei yang ada di jantung. Berikut Gambarnya (clubbing.kapanlagi.com)Dan saat terjadi sebuah kondisi yang demikian, maka terjadilah gejala-gejala yang telah disebutkan di atas. Kemudian, kenapa mampu ada sumbatan di tempat arteri ? Secara garis besar hal ini dikarenakan merokok dan referensi makan yang tidak sehat.

4 Cara Orang Berpikir

Sebenarnya ada 4 macam orang yang ada di muka bumi ini bila diklasifikasikan berdasarkan bagaimana beliau mengambil kesimpulan dan bagaimana beliau mengumpulkan data.Klasifikasi ini dapat menentukan seberapa kreatif otak kita dalam menyelesaikan masalah. 1. Orang yang pertama ialah orang yang tidak terlalu banyak mengumpulkan data, dan dengan data itu beliau bisa untuk membuat sebuah kesimpulan yang benar. Mungkinkah demikian. Bisa saja, orang-orang yang menyerupai ini menggunakan intuisinya. Mereka bisa melihat problem dari banyak sudut pandang. 2. Orang yang kedua ialah orang yang banyak mengumpulkan data dan memang sangat membutuhkan data yang lengkap sebelum beliau mengambil keputusan. Dan kesimpulan yang beliau ambil ialah kesmipulan yang benar. Nah, yang satu ini, mungkin ada banyak disekitar kita. 3. Orang yang ketiga ialah orang yang tidak membutuhkan terlalu banyak data untuk mengambil kesimpulan. Tapi, Kebanyakan kesimpulan yang beliau ambil itu ialah salah. 4. Sedangkan ora…

Bayi HIV ternyata mampu disembuhkan

Penyakit HIV biasanya diturunkan ibunya kepada bayi yang dilahirkannya sehingga otomatis si bayi ini akan menderita penyakit HIV semenjak kelahirannya. Tapi, taukah anda bahwa ada sebuah penelitian yang menyatakan bahwa para ilmuwan telah bisa mengurangi perilaku virus HIV dan bahkan mereka menyatakan seorang bayi penderita HIV ini telah sembuh secara fungsional. Bagaimana cara si dokter ini untuk menyembuhkan bayi yang terkena HIV ini ?Setelah kelahiran bayi ini, si dokter memberikannya obat HIV dengan dosis yang rendah sebelum diketahui apakah ia menderita HIV atau tidak. Kemudian, setelah pemeriksaan apakah ia menderita HIV atau tidak telah selesai, maka dokter akan menunjukkan perawatan intensif dengan cara mengalirkan 3 kabel infus dengan 3 macam obat selama 30 jam. Tujuan ditancapkannya infus ini ialah menghalangi antau memperlambat virus untuk menemukan tempatnya di dalam badan si bayi. Setelah si bayi ini menerima perawatan yang demikian, si bayi akan dirawat dengan cara diber…